Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

SALINAN SKB 4 MENTERI TENTANG PANDUAN PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN DI MASA PANDEMI CORONA VIRUS DISEASE 2019 (COVID-19)

www.andelina.me - senantiasa selalu diberikan kesehatan, Aamiin. Postingan kali ini Ibu Guru akan membahas Pendidikan, tentang SALINAN SKB 4 MENTERI TENTANG PANDUAN PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN DI MASA PANDEMI CORONA VIRUS DISEASE 2019 (COVID-19), Kami berkomitmen menghadirkan rangkuman yang mudah dipahami, efektif dan bermanfaat untuk pembaca, mari tingkatkan kesadaran terhadap pentingnya pendidikan agar lebih bersemangat dalam menuntut ilmu.

Menjelang pelaksanaan pembelajaran semester genap tahun pelajaran 2021-2022 pemerintah mengeluarkan Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi Covid-19 yang dituangkan dalam SKB 4 Menteri Tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi Covid-19. SKB Ini memuat nota kesepakatan antara Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, Dan Teknologi, Menteri Agama, Menteri Kesehatan, Dan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia.

SKB 4 Menteri Tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi
SKB 4 Menteri Tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi

Beberapa poin penting yang perlua diperhatikan oleh setiap pemerintah daerah, satuan pendidikan dan dinas pendidikan provinsi dan kota dalam menyelenggarakan pembelajaran antara lain:

Pembelajaran Tatap Muka Terbatas  pada Pendidikan  Anak  Usia Dini serta Jenjang  Pendidikan Dasar  dan Pendidikan  Menengah.

Pembelajaran    tatap muka  terbatas  harus   dilakukan    dengan protokol kesehatan yang ketat dengan menerapkan perilaku hidup bersih   dan   sehat   dan   terpantau    oleh     pernerintah   daerah provinsi/kabupaten/kota  sesuai  kewenangannya, kantor  wilayah Kementerian    Agama    provinsi,    dan/ atau  kantor Kementerian Agama  kabupaten / kota sesuai kewenangannya.

1.      Prosedur Pembelajaran Tatap Muka Terbatas di Satuan Pendidikan

a.      Pengaturan Pembelajaran

Pelaksanaan   pembelajaran   di  masa   pandemi   COVID-19 diatur dengan ketentuan  sebagai berikut:

1)     satuan pendidikan yang berada pada PPKM level l  atau PPKM level 2, dilaksanakan  pembelajaran  tatap  muka terbatas dengan ketentuan sebagai berikut: 

a)     satuan pendidikan dengan capaian vaksinasi  dosis 2  pada  pendidik dan tenaga kependidikan di  atas 80% (delapan puluh persen)  dan capaian vaksinasi dosis 2 pada warga masyarakat lansia  di  atas 50% dan  peserta   didik  sesuai   ketentuan   peraturan perundang-undangan di  tingkat kabupaten/kota, pembelajaran  tatap  muka  dilaksanakan:

(1)    setiap hari;

(2)    jumlah  peserta didik lOOo/o  (seratus  persen) dari kapasitas ruang kelas; dan

(3)    lama   belajar  paling   banyak  6  (enam)   Jam pelajaran per hari.

b)     satuan pendidikan dengan capaian vaksinasi dosis 2     pada   pendidik   dan   tenaga     kependidikan sebanyak  50% (lima puluh persen)  sampai dengan 80% (delapan  puluh persen)  dan capaian vaksinasi dosis 2  pada warga masyarakat  lansia  sebanyak 40%  (empat   puluh  persen)   sampai dengan   50°/o (lima   puluh  persen)    dan  peserta  didik    sesuai ketentuan   peraturan     perundang-undangan     di tingkat     kabupaten/kota,      pembelajaran    tatap muka  dilaksanakan:

(1)    setiap hari  secara bergantian;

(2)    jumlah   peserta    didik   50°/o    (lima    puluh persen)  dari kapasitas  ruang kelas;  dan

(3)    lama   belajar   paling   banyak   6   (enarn)   jam pelajaran  per  hari.

c)     satuan    pendidikan  dengan  capaian   vaksinasi dosis 2  pada pendidik dan tenaga  kependidikan di  bawah  50% (lirna  puluh persen)   dan capaian vaksinasi  dosis  2  pada  warga  masyarakat lansia di   bawah  40%  (empat  puluh  persen)   di  tingkat kabupaten/kota,      pembelajaran      tatap    muka dilaksanakan:

(1)    setiap  hari secara bergantian;

(2)    jumlah   peserta   didik   50%   (lima    puluh persen)  dari kapasitas ruang kelas;  dan

(3)    lama   belajar   paling banyak  4   (empat)  jam pelajaran  per hari.

2)     satuan  pendidikan yang berada  pada  PPKM  level   3, dilaksanakan  pembelajaran  tatap muka terbatas  atau pembelajaran  jarak  jauh  dengan  ketentuan   sebagai berikut:

a)     satuan  pendidikan  dengan  capaian    vaksinasi dosis  2  pada  pendidik dan tenaga  kependidikan paling   sedikit   40%  (empat   puluh   persen)   dan capaian    vaksinasi      dosis      2      pada    warga masyarakat  lansia  paling sedikit  10%  (sepuluh persen) di tingkat kabupaten/kota, pembelajaran tatap muka  terbatas dilaksanakan:

(1)    setiap hari secara bergantian;

(2)    jumlah   peserta   didik   50%  (Iirna    puluh persen)  dari  kapasitas ruang kelas:  dan

(3)    lama   belajar   paling banyak  4   (empat)  Jam pelajaran  per  hari.

b)     bagi      satuan    pendidikan      dengan      capaian vaksinasi    dosis  2   pada   pendidik   dan   tenaga kependidikan   di    bawah   40%     (empat    puluh persen)    dan  capaian    vaksinasi   dosis    2   pada warga masyarakat  lansia  di bawah  l. 0%  (sepuluh persen)  di tingkat kabupaten/kota, dilaksanakan pembelajaran jarak jauh.

3)     satuan  pendidikan yang berada  pada  PPKM level   4, dilaksanakan  pern belajaran jarak jauh;

4)     perididik  dan tenaga kependidikan yang melaksanakan tugas   pembelajaran/bimbingan   pada  pembelajaran tatap   muka  terbatas   wajib  telah  menerima  vaksin COVID-19;

5)     pendidik   yang   tidak   diperbolehkan   atau   ditunda menerima vaksin COVID-19 karena memiliki komorbid tidak    terkontrol      atau     kondisi    medis    tertentu  berdasarkan   keterangan  dokter,  pelaksanaan   tugas pembelajaran/bimbingan  pendidik dilakukan   melalui pembelajaran jarak jauh;

6)     pembelajaran  tatap  muka  terbatas  di   dalam    kelas dilaksanakan    dengan   tetap   menerapkan     protokol kesehatan, meliputi:

a)     menggunakan  masker   sesuai   ketentuan    yaitu menutupi hidung,  mulut dan dagu;

b)     menerapkan  jaga   jarak    antar  orang    dan/ atau antar kursi/meja  paling  sedikit 1   (satu)  meter;

c)     menghindari  kontak  fisik; 

d)     tidak     saling        meminjam perlengkapan belajar; peralatan atau 

e)     tidak berbagi  makanan dan minuman,  serta  tidak makan dan  minum bersama  secara  berhadapan dan  berdekatan; menerapkan etika batuk dan bersin;  dan

g)     rutin  membersihkan tangan;

b.     Kondisi  Medis  Warga Satuan  Pendidikan

Kondisi   medis warga satuan  pendidikan yang  mengikuti pembelajaran  tatap muka  terbatas:

1)     tidak  terkonfirmasi  COVID-19  maupun tidak  menjadi kontak erat  COVID-19;

2)     sehat dan  jika     mengidap     penyakit        penyerta (komorbid)  harus dalarn kondisi  terkontrol;  dan

3)     tidak  memiliki gejala    COVID-19,     termasuk    orang yang serumah  dengan warga satuan  pendidikan.

c.     Kantin  dan  Pedagang

Kantin  dan pedagang ditentukan sebagai berikut:

1)     kantin   di    dalam  lingkungan   satuan   pendidikan belum diperbolehkan dibuka selama pelaksanaan pembelajaran tatap rrru.ka  terbatas;

2)     pedagang  yang  berada  di luar  gerbang  di   sekitar lingkungan  satuan  pendidikan diatur  oleh  satuan tugas   penanganan   COVID-19    wilayah   setempat bekerja   sama  dengan  satuan    tugas   penanganan COVID-19  pada satuan  pendidikan. 

d.      Kegiatan  Ekstrakurikuler dan Olahraga

Kegiatan  ekstrakurikuler  dan olahraga  di  dalam  dan di luar ruangan dilaksanakan sesuai dengan pengaturan pembelajaran   di  ruang  kelas  sebagaimana  dimaksud dalam huruf a dengan  menerapkan protokol  kesehatan secara ketat.

e.     Kegiatan     Pembelajaran     di     Luar     Lingkungan     Satuan Pendidikan

Kegiatan     Pembelajaran     di    luar     lingkungan     satuan pendidikan  diperbolehkan  ses’uai dengan  ketentuan pengaturan  PPKM.

f.     Pengantaran  dan Penjemputan

Pengantaran  dan penjemputan  dilakukan di   tempat yang telah ditentukan,  dengan ketentuan sebagai  berikut:

1)     tempat pengantaran dan penjemputan dilaksanakan di tempat     terbuka     dan     cukup     luas       sehingga memungkinkan penerapan protokol  kesehatan secara ketat;  dan

2)     jadwal kedatangan dan kepulangan peserta didik pada masing-masing kelompok belajar diatur untuk menghindari  kerumunan pada  saat pengantaran dan penjemputan.

g.      Tempat Parkir

Tempat  parkir   terutarna   untuk  kendaraan  roda  2   (dua) diatur  agar memungkinkan penerapan jaga jarak.

2.     Tanggung Jawab

a.     Pemerintah Daerah,  Kantor Wilayah Kementerian Agama Provin si,      dan/ atau     Kantor        Kementerian       Agama Kabu paten/ Kota

Dalam    penyelenggaraan    pembelajaran     tatap    muka terbatas, pemerintah daerah, kantor wilayah Kementerian Agama   provinsi,  dan/ atau  kantor  Kementerian   Agarna kabupaten/kota     ses’uai   kewenangannya    bertanggung jawab  untuk: 

1)     wajib       membantu satuan pendidikan dalam memenuhi daftar periksa dan menyiapkan protokol kesehatan; 

2)     wajib  memastikan se1uruh  kepala  satuan  pendidikan mengisi   daftar  periksa  pada  laman   Data    Pokok Pendidikan      (DAPODIK)        atau        EMIS      untuk menentukan  kesiapan    satuan    pendidikan   dalam melaksanakan pembelajaran  ta.tap  muka terbatas;

3)     tidak    memperbolehkan  pembelajaran    tatap    muka terbatas    di      satuan     pendidikan    bagi      satuan pendidikan  yang  belum  memenuhi    semua   daftar periksa;

4)     melaksanakan   vaksinasi   COVID-19    bagi    seluruh pendidik,  tenaga  kependidikan,  dan   peserta   didik yang memenuhi kriteria penerima vaksin COVID-19;

5)     wajib      memantau    dan    memastikan      penerapan protokol  kesehatan dalam  pembelajaran  tatap  muka terbatas;

6)     menugaskan   satuan   tugas  penanganan  COVID-19 mulai dari tingkat kelurahan/ desa, kecamatan  dan kabupaten/kota     dan/atau     tim    pembina     usaha kesehatan    sekolah/madrasah      (UKS/M)      tingkat kabupaten/ ko ta/ provinsi           sesuai               dengan kewenangannya  untuk   mem bina  dan    memantau pen era.pan        protokol        kesehatan        pada     saat penyelenggaraan pembelajaran  ta.tap  muka terbatas;

7)     mengatur   pedagang  kaki  lima    di   sekitar    satuan pendidikan agar mematuhi protokol  kesehatan  dan tidak menimbulkan kerumunan;

8)     melakukan    pengecekan  terhadap   semua    satuan pendidikan        dalam       pemanfaatan           aplikasi PeduliLindungi   untuk pengunjung   atau   tamu,   dan warga satuan pendidikan yang belum  terdaftar dalam DAPODIK atau EMIS  yang hadir maupun yang pulang dari satuan pendidikan;

9)     dapat  memfasilitasi tes  usap  (swab)   untuk  warga satuan        pendidikan       sebelum           melakukan pembelajaran   tatap muka terbatas; 

10)menyelenggarakan satuan     pendidikan surveilans   epidemiologis    pada yang     sudah    melaksanakan  pembelajaran  tatap muka terbatas;

11)    hasil      surveilans      epidemiologis        sebagaimana dimaksud pada angka 10)  digunakan  untuk:

a)     asesmen   ulang  kesiapan   pembelajaran    tatap muka terbatas;

b)     perbaikan   penerapan   protokol    kesehatan    di satuan pendidikan; 

c)  menentukan       terjadinya      klaster COVID-19    terkait    pembelajaran terbatas;  dan/ atau penularan tatap    muka 

d)     menentukan         kelanjutan penyelenggaraan  pembelajaran  tatap muka terbatas;

12)    menghentikan         sementara            penyelenggaraan pembelajaran    tatap  muka    terbatas  pada  tingkat satuan     pendidikan        dan        dialihkan        menjadi pembelajaran  jarak  jauh  selama 14   (empat   belas) hari, apabila:

a)     terjadi   klaster   penularan  COVID-19  di   satuan pendidikan;

b)     hasil   surveilans     epidemiologis     menunjukkan angka positivity   rate  warga   satuan pendidikan terkonfirmasi    COVID-19    sebanyak   5%     (lima persen)  a tau lebih;  dan/ atau

c)     warga  satuan   pendidikan  yang  masuk   dalam notifikasi  hitam  (kasus  konfirmasi  dan   kontak erat   COVID-19)   pada  aplikasi    PeduliLindungi sebanyak 5%  (lima persen)  atau  lebih;

13)    penghentian              sementara          penyelenggaraan pembelajaran   tatap  muka  terbatas  pada  tingkat satuan    pendidikan   sebagaimana   dimaksud   pada angka 12)  berdasarkan informasi  dari:

a)     satuan tugas penanganan  COVID-19  seternpat;

b)     dinas kesehatan;  dan/ atau 

c)     dashboard  https: / / sekolahaman.kemkes.go.id/ dan https:/ /madrasahaman.kemkes.go.id/;

14)    menghentikan         sementara            penyelenggaraan pembelajaran  tatap muka  terbatas pada rombongan belajar yang terdapat  kasus COVID-19  dan dialihkan menjadi pembelajaran jarak jauh selama 5 (lima)  hari apabila:

a)     terbukti  bukan   merupakan  klaster   penularan COVID-19  di satuan  pendidikan;  atau

b)    hasil   surveilans   epidemiologis    menunjukkan angka positivity   rate  warga   satuan  pendidikan terkonfirmasi    COVID-19    di    bawah   5%    (lima persen);

15)    membuka kembali pembelajaran tatap muka terbatas yang dihentikan  sementara  sebagaimana  dimaksud pada angka 12)  dan angka  14)  dengan  memastikan bahwa:

a)     penerapan   protokol     kesehatan   dan     daftar periksa  siap untuk  dilaksanakan  oleh  satuan pendidikan bersangkutan; dan

b)     warga  satuan  pendidikan  yang   terkonfirmasi dan  kontak  erat  COVID- 19  sudah tertangani;

16)    melakukan  asesmen ulang kesiapan  daftar  periksa dan  penerapan   protokol  kesehatan   pada    satuan pendidikan   yang  terbukti  melakukan   pelanggaran protokol  kesehatan.

b.     Kepala     Dinas     Pendidikan,    Kepala     Kantor     Wilayah Kementerian     Agama     Provinsi,      dan      Kepala     Kantor Kementerian  Agama Kabupaten/Kota

Dalam     penyelenggaraan    pembelajaran     tatap   muka terbatas, kepala dinas pendidikan provinsi atau kabupaten/kota,    kepala   kantor   wilayah   Kementerian Agama  provinsi,  dan kepala kantor  Kementerian  Agama kabupaten/ kota     sesuai   kewenangannya   bertanggung jawab  untuk:

1)  memastikan kesiapan satuan pendidikan untuk pembelajaran  tatap muka terbatas dengan aman; 

2)     berkoordinasi   dengan  satuan   tugas    penanganan COVID-   19    dan/ atau  dinas    kesehatan  dan/ atau dinas perhubungan setempat  atau pihak  lain  terkait, dalam hal:

a)     kondisi       warga     satuan     pendidikan       yang terdampak   COVID-19    (kasus    suspek,    kasus probable,  kasus konfirmasi, atau kontak  erat);

b)     pembinaan dan pengawasan penerapan  protokol kesehatan      di     satuan      pendidikan       yang rnelaksanakan       pembelaj aran    tatap       muka terbatas;

c)     tindak  lanjut    temuan    kasus  konfirmasi    dan kontak  erat  COVID-19  di satuan  pendidikan;

d)     memastikan akses transportasi  yang am.an  dari dan ke satuan pendidikan;  dan

e)     pengaturan     kegiatan       di     sekitar       satuan pendidikan     yang    berpotensi      menimbulkan kerumunan,  seperti  pedagang  kali lima;

3)     memberikan      peningkatan        kapasitas        kepada pengawas    satuan     pendidikan,     kepala      satuan pendidikan,   dan   pendidik   mengenai     penerapan protokol      kesehatan,        dukungan         psikososial, pernanfaatan        teknologi           informasi          dalam pembelajaran,  rnekanisme  pembelajaran jarak   jauh, dan mekanisme pelaporan, dengan tetap menerapkan protokol  kesehatan;

4)     melakukan   simulasi     pembelajaran     tatap     muka terbatas  di  satuan   pendidikan   sebelum    memulai pembelajaran        tatap     muka       terbatas       secara rnenyeluruh      untuk    melihat      kesiapan    satuan pendidikan dalam rnelaksanakan  pembelajaran  tatap muka terbatas;

5)     melakukan  pemantauan  tingkat kepatuhan  satuan pendidikan terhadap prosedur pembelajaran tatap muka   terbatas   dan  protokol  kesehatan   bersama dengan    satuan    tugas    penanganan    COVID-19 setempat berdasarkan informasi  dari:

a)     dashboard bersatu  lawan  covid-19 pada  Iaman http:// covid 19 .go.id;  dan 

b)     hasil observasi  pemantauan  protokol  kesehatan secara langsung  di satuan  pendidikan;

6)     melakukan asesmen ulang kesiapan  dan  pembinaan terhadap      satuan      pendidikan       yang       terbukti melakukan pelanggaran protokol  kesehatan;

7)     memantau   dan  menindaklanjuti    notifikasi    hitam (kasus  konfirmasi  dan kontak  erat  COVID-19)  warga satuan    pendidikan    berdasarkan     informasi     dari aplikasi     PeduliLindungi     baik     melalui   notifikasi WhatsApp  maupun  informasi   yang  disajikan   pada laman       https: / / sekolahaman.kemkes.go.id/        dan https: / /madrasahaman.kemkes.go.id/;

8)     tindak lanjut notifikasi hitam sebagaimana dimaksud pada angka 7)  dilaksanakan  dengan:

a)     melakukan  konfirmasi    kepada   kepala    satuan pendidikan terkait dengan kondisi warga  satuan pendidikan yang masuk dalam  notifikasi  hitam;

b)     memastikan  warga  satuan   pendidikan    yang masuk     dalam        notifikasi        hitam        sudah mendapatkan   penanganan   dari    satuan    tugas penanganan  COVID-19   seternpat   atau  fasilitas pelayanan  kesehatan;  dan

c)     melakukan koordinasi  dengan dinas  kesehatan atau   satuan   tugas   penanganan     COVID-19 seternpat untuk penanganan lebih  lanjut sesuai dengan     ketentuan       peraturan       perundang• undangan  terkait   standar   tatalaksana  kontak erat  dan kasus konfirmasi  COVID-19;

9)     dapat  menugaskan  sementara   pendidik  dari   suatu satuan pendidikan  ke   satuan  pendidikan yang lain yang telah melalui proses skrining sesuai dengan ketentuan  penanganan COVID-19   apabila  terdapat kekurangan   pendidik   pada   satuan    pendidikan sebagai akibat terdampak COVID-19; 

10)    melaporkan pelaksanaan  pembelajaran  tatap muka terbatas  pada laman http://sekolah.data.kemdikbud.go.id/kesiapanbelajar/ atau https: / / siapbelajar.kemenag.go.id/;

11)    pelaporan  sebagaimana   dimaksud  pada  angka  10) terkait dengan:

a)     kebijakan     pembelajaran     yang    berlaku    di daerahnya sesuai  dengan kewenangan;

b)     verifikasi  kesiapan belajar  sesuai  dengan daftar periksa;

c)     evaluasi dan validasi pelaksanaan  pembelajaran tatap muka terbatas  sesuai  dengan  input  data kesiapan   belajar,    informasi   status  vaksinasi, kasus konfirmasi, kontak erat, dan perilaku kepatuhan terhadap protokol  kesehatan;

d)     satuan   penclidikan   yang   pembelajaran    tatap muka terbatasnya dihentikan sementara;  dan

e)     tata   cara  validasi   pembelajaran    tatap  muka terbatas sebagaimana  dimaksud dalam huruf c) tercantum  pada  angka II  Lampiran  Keputusan Bersama  ini;

12)    menyiapkan  mckanisme  pelaporan  dan  pengaduan untuk masyarakat atas praktik pelanggaran pembelajaran  tatap muka terbatas di  tingkat daerah;

13)    menugaskan   1   (satu)  orang yang bertanggungjawab terhadap  proses  input  dan  pembaruan  data pelaksanaan pembelajaran tatap muka terbatas di masing-masing daerah yang didaftarkan pada laman http:/ /sdm.data.kemdikbud.go.id/ atau https: I/ siapbelajar.kemenag.go.id/.

c.     Kepala  Dinas  Kesehatan  Provinsi atau  Kabupaten/Kota Dalam      penyelenggaraan    pembelajaran     tatap    muka terbatas,      kepala      dinas      kesehatan    provinsi      atau kabupaten/kota  bertanggung jawab  untuk: 

1)     berkoordinasi   dengan  din as  pendidikan    provinsi, dinas  pendidikan  kabupaten/kota,   kantor  wilayah Kementerian       Agama       provmsi,        atau     kantor Kementerian Agama  kabupaten/kota untuk:

a)     mendapatkan   data    satuan   pendidikan    yang sudah   melakukan  pembelajaran  tatap    muka terbatas secara berkala;

b)     melakukan surveilans epidemiologis pada satuan pendidikan         yang      sudah         melaksanakan pembelajaran  tatap muka  terbatas;

c)     memberi  rekomendasi  terkait satuan  pendidikan yang  harus      dilakukan        penghentian pembelajaran  tatap muka  terbatas  berdasarkan hasil surveilans  epidemiologis;  dan

d)     menindaklanjuti   penanganan   kontak   erat   dan kasus  konfirmasi   COVID-19   sesuai   ketentuan peraturan perundang-undangan  terkait  standar tatalaksana penanganan  COVID-19;

2)     memastikan      Pusat      Kesehatan         Masyarakat (Puskesmas)  setempat melakukan  pengawasan dan pembinaan mengenai  pencegahan  dan pengendalian COVID-19   kepada    satuan    pendidikan   di  wilayah kerjanya;

3)     memastikan   Puskesmas  menindaklanjuti    laporan hasil   pengamatan   kasus   suspek,     kontak   erat, dan/ atau  kasus   konfirmasi    COVID-19   di   satuan pendidikan   sesuai   dengan     ketentuan   peraturan perundang-undangan    terkait    standar  tatalaksana penanganan  COVID-19.

d.     Kepala   Satuan   Pendidikan   Pendidikan  Anak  Usia  Dini, Pendidikan  Dasar,  dan Pendidikan Menengah Dalam     penyelenggaraan    pembelajaran     tatap   muka terbatas,   kepala  satuan  pendidikan bertanggung jawab untuk: 

1)     mengisi   dan  memperbaharui  daftar  periksa   pada laman: https: / / sekolah.data.kemdikbud.go.id/ kesiapan belajar bagi TK,   KB,  TPA,   SPS,  SD,  SMP,  SMA,   SMK,   SLB, SKB,           dan            PKBM           serta              laman https: / / siapbelajar.kemenag.go.id/   bagi  BA,  RA,  MI, MTs, dan  MA  paling  lambat  pada akhir   Desember 2021.  Daftar   periksa kesiapan  satuan   pendidikan meliputi:

a)     ketersediaan  sarana  dan  prasarana    sanitasi, kebersihan,    dan   kesehatan,      paling     sedikit memiliki:

(1)    masker cadangan  paling  sedikit  50%   (lirna puluh  persen)   dari jumlah  warga   satuan pendidikan,    termasuk    masker      tembus pandang  bagi  yang  rnemiliki   peserta  didik disabilitas rungu;

(2)    toilet layak yang dibersihkan  setiap hari;

(3)    sarana   cuci  tangan  pakai  sabun    (CTPS) dengan air  mengalir atau cairan  pembersih tangan ( hand sanitizer);

(4)    ventilasi  yang memadai pada  setiap   ruang belajar;

(5)    memiliki pengukur  suhu  tubuh   nirsentuh (thermogun atau  thermoscanner);

(6)    disinfektan;  dan

(7)    memasang  dan   menyosialisasikan    media komunikasi, informasi,   dan  edukasi  terkait penerapan   protokol    kesehatan   termasuk penanda jaga jarak;

b)     mampu      mengakses      fasilitas         pelayanan kesehatan,   seperti  Puskesmas,    klinik,   rumah sakit, dan lainnya;

c)     memiliki tim   satuan  tugas penanganan COVID- 19  tingkat satuan pendidikan; 

d)     telah  melakukan   verifikasi    nomor    WhatsApp penanggung  jawab    satuan    pendidikan   pada laman  https:/ /sekolahaman.kemkes.go.id/  atau https:/ /madrasahaman.kemkes.go.id/             dan memasang  QRCode   aplikasi  PeduliLindungi   di area masuk dan keluar satuan pendidikan;

e)     melaporkan   tingkat   kepatuhan     pelaksanaan protokol  kesehatan di satuan pendidikan  melalui aplikasi Bersatu  Lawan  COVID-19  (BLC)  satuan pendidikan. Tata  cara aktivasi notifikasi  WhatsApp,  pembuatan QRCode  aplikasi    PeduliLindungi,     dan    pelaporan melalui      aplikasi      BLC        satuan        pendidikan sebagaimana dimaksud  dalam  huruf d)  dan huruf e) tercantum    pada    angka   II    Lampiran    Keputusan Bersama ini;

2)     melakukan skrining bagi pengunjung atau tarnu,  dan warga satuan  pendidikan yang belum terdaftar  pada DAPODIK atau EMIS yang hadir maupun yang pulang dari   satuan    pendidikan   dengan     memanfaatkan aplikasi PeduliLindungi;

3)     dalam   hal   aplikasi   PeduliLindungi    belum    dapat berfungsi,      pengunjung        atau      tamu         wajib menunjukkan   sertifikat   vaksin  dan/ atau   hasil  tes COVID-19  (antigen)  negatif.

4)     memantau   dan   menindaklanjuti     temuan     kasus konfirmasi      dan/ atau    kontak      erat      COVID-19 berdasarkan  informasi yang diperoleh  dari:

a)    hasil   dari   pemindaian   aplikasi  PeduliLindungi oleh  pengunjung  atau tamu,  dan warga satuan pendidikan yang belum terdaftar pada DAPODIK atau EMTS;

b)    notifikasi melalui WhatsApp dari Kementerian Kesehatan kepada satuan tugas penanganan Covid-19 satuan pendidikan; 

c)  informasi dari laman https: / / sekolahaman.kemkes.go.id/ https: / / madrasahaman.kemkes.go.id/; dan 

d)    laporan   dari orang  tua/wali  peserta didik  atau yang   bersangkutan,    pendidik,    dan      tenaga kependidikan;  dan/ atau

e)    laporan  dari fasilitas layanan  kesehatan;

5)    membentuk  satuan   tugas penanganan COVID-19  di satuan    pendidikan   dengan   komposisi      sebagai berikut:

a)    tim  pembelajaran,  psikososial, dan tata ruang; b)      tim kesehatan,  kebersihan,  dan  keamanan;  dan c)      tim  pelatihan  dan  humas;

6)    Satuan   tugas  penanganan   COVID-19   sebagaimana dimaksud  pada angka 5)  berasal dari unsur:

a)    pendidik;

b)    tenaga kependidikan;

c)    orang  tua/wali  peserta  didik;  dan

d)    masyarakat  sekitar satuan pendidikan;

Satuan       tugas    penanganan       COVID-19       dapat melibatkan unsur dari peserta didik yang aktif dalam organisasi     siswa    intrasekolah      (OSIS)      maupun kegiatan ekstrakurikuler;

7)    dalam     hal        satuan     pendidikan        mempunyru keterbatasan    jumlah        pendidik        dan        tenaga kependidikan  maka fungsi satuan  tugas penanganan COVID-19      dilaksanakan      oleh      kepala    satuan pendidikan;

8)    membuat Rencana Kegiatan dan Anggaran Satuan Pendidikan (RKAS) terkait pendanaan kegiatan sosialisasi, peningkatan kapasitas, dan pengadaan sarana      prasarana    sanitasi,      kebersihan,      dan kesehatan satuan pendidikan; 

9)    membuat surat  pernyataan  pada awal  pelaksanaan pembelajaran   tatap  muka  terbatas   dari  pendidik, tenaga  kependidikan,  dan  orang   tua/wali   peserta didik,    yang   berisi    pernyataan    kesediaan  untuk dilakukan tes COVID-19,   penelusuran  kontak  erat, dan isolasi  bagi  yang  terkonfirrnasi  dan/ atau kontak erat COVID-19;

10)   dalam hal terdapat  temuan  kasus  suspek,   kontak erat dan konfirmasi COVID-19 di  satuan  pendidikan, rnaka  kepala    satuan  pendidikan    rnelakukan   hal sebagai  berikut:

a)    melaporkan  kepada   Puskesrnas   atau    satuan tugas   penanganan   COVID-19     seternpat  dan dapat  rnenyampaikan   inforrnasi   kepada  dinas pendidikan, kantor  wilayah Kernenterian Agama provinsi,    atau     kantor     Kernenterian     Agama kabupaten/kota  setempat;

b)    memastikan        penanganan      warga        satuan pendidikan  yang  masuk  dalarn  kasus   suspek, kontak erat,  atau terkonfirrnasi  COVID-19  sesuai dengan     ketentuan       peraturan     perundang• undangan terkait   standar penanganan COVID- 19  yang  berlaku;

c)    mendukung satuan tugas penanganan    COVID- 19  atau Puskesmas setempat dalam  melakukan penelusuran    kontak   erat     COVID-19   warga satuan   pendidikan  dan   tes   COVID-19, dalam bentuk:

(1)   membantu   membuat   daftar    kontak   erat warga satuan pendidikan yang terkonfirrnasi COVID-19;

(2)   membantu menginformasikan kepada warga satuan  pendidikan   yang  terdaftar   dalam kontak  erat  COVID-19  untuk segera rnelaporkan diri kepada    satuan  tugas penanganan COVID-19  atau Puskesmas; 

d)    memastikan        penanganan     warga        satuan pendidikan  yang  terdaftar  dalam   kontak   erat COVID-19      sebagaimana      rekomendasi    dari satuan    tugas     penanganan      COVID-19     atau fasilitas  pelayanan kesehatan;

e)    melakukan pemantauan  terhadap kondisi  warga satuan  pendidikan yang  terkonfirmasi    COVID- 19   dan yang masuk  dalam  daftar  kontak   erat COVID-19;  dan

f)    melakukan pembersihan  dan disinfeksi  ruangan, peralatan,    dan  perlengkapan   di    area  satuan pendidikan paling lambat  1   x  24  jam terhitung sejak  ditemukan  kasus  konfirmasi  COVID-19.

e.    Tim Pembelajaran,  Psikososial, dan Tata  Ruang

Dalam   menyelenggarakan   pembelajaran    tatap    muka terbatas,   tim   pembelajaran,   psikososial,   dan  tata ruang bertanggung jawab untuk:

1)    melakukan   pembagian     kelompok   belajar     dalam rombongan belajar yang sama dan pengaturanjadwal pelajaran  untuk setiap  kelompok dalam rombongan belajar;

2)    melakukan  pembagian   jam   masuk,   istirahat,    dan keluar  satuan  pendidikan  untuk  semua   kelompok belajar dari masing-masing rombongan  belajar untuk meminimalisasi   kerumunan    pada     waktu    yang bersamaan,  terutama di  lokasi  seperti pintu/gerbang satuan     pendidikan,        kantin,        lapangan,     dan sebagainya;

3)    melakukan pengaturan tata letak   ruangan   dengan memperhatikan:

a)    jarak  antar-orang  duduk  dan  berdiri    atau mengantri     minimal    1       (satu)     meter,     dan memberikan  tanda jaga jarak antara  lain  pada area  ruang  kelas,   kantin,    tempat      ibadah, lokasi   antar/jemput     peserta   didik,     ruang pendidik,         kantor         dan      tata      usaha, perpustakaan, dan  koperasi;

Selengkapnya dapat Anda lihat melalui Salinan SKB 4 Menteri Tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) berikut ini.

Demikian informasi mengenai Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang dapat kami bagikan.


Ikuti terus www.andelina.me di aplikasi Google News dengan cara klik Following untuk mendapatkan informasi Pendidikan, terbaru dengan sangat mudah.

Demikian Tentang SALINAN SKB 4 MENTERI TENTANG PANDUAN PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN DI MASA PANDEMI CORONA VIRUS DISEASE 2019 (COVID-19)

Terima kasih atas kunjungannya, untuk berdiskusi tentang SALINAN SKB 4 MENTERI TENTANG PANDUAN PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN DI MASA PANDEMI CORONA VIRUS DISEASE 2019 (COVID-19), silahkan tulis pada kolom komentar atau bisa menghubungi dengan klik menu kontak di blog ini, dan jangan lupa untuk share ke media sosial kalian ya ^-^, Sekian dari kami semoga bermanfaat, salam Pendidikan!

Artikel ini sudah publish dengan link https://www.andelina.me/2021/12/salinan-skb-4-menteri-tentang-panduan.html.

Disclaimer: Setiap artikel yang berhubungan dengan soal-soal beserta kunci jawabannya, bertujuan untuk membantu siswa belajar dalam persiapan menghadapi UTS/PTS maupun UAS/PAT di sekolah. Tidak ada unsur membocorkan soal yang sifatnya rahasia.
Traktir via QRIS Silahkan yang ingin mentraktir Admin, Dana akan digunakan untuk pengembangan website ini www.andelina.me, Terima kasih.